Isnin, 25 Januari 2010

ELAKKAN PERKARA MAKRUH DALAM SOLAT

"Guard strictly (five obligatory) As-Salawat (the prayers) especially the middle Solat. And stand before Allah with obedience (and do not speak to others during the Solat (prayers))".

Al Baqarah:238
_____________________________________________________________________________________
ELAKKAN PERKARA MAKRUH DALAM SOLAT

(Dengan nama Allah, Segala puji bagi Allah, Selawat dan salam ke atas Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, keluarga, sahabat dan para pengikut Baginda)

Ibadat sembahyang terdiri daripada syarat-syarat, rukun-rukun, perkara-perkara sunat dalam sembahyang dan lain-lain lagi yang wajib dipelajari dengan mendalam oleh setiap muslim agar tidak akan berlaku kesilapan ketika melaksanakannya. Kesilapan yang dilakukan dalam sembahyang akan mendatangkan kerugian kerana ianya merosakkan kesempurnaan pahala sembahyang. Salah satu jalan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala sembahyang adalah dengan mengelakkan diri dari melakukan perkara makruh dalam sembahyang. Makruh ialah meninggalkan sesuatu perkara yang dibenci dan akan diberi ganjaran pahala bagi orang yang meninggalkannya, sementara itu tidak pula berdosa bagi yang melakukannya. Walaubagaimanapun, melakukannya akan mendatangkan kerugian kerana kehilangan pahala.

Perkara Makruh Dalam Sembahyang
Melakukan perkara makruh dalam sembahyang boleh mendatangkan kesan kepada kesempurnaan pahala sembahyang. Oleh yang demikian, dengan mempelajari secara mendalam tentang setiap perkara yang berkaitan dengan sembahyang akan dapat mengelakkan seseorang dari melakukan perkara makruh dalam sembahyang itu.
Antara perkara makruh dalam sembahyang:

1. Meninggalkan perkara sunat dalam sembahyang

2. Menoleh
Makruh menoleh ke kanan atau ke kiri ketika dalam sembahyang jika tidak ada hajat.
Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari ‘Aisyah Radhiallahu
‘anha, katanya:
“Saya bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tentang menoleh dalam sembahyang. Maka Baginda bersabda: “Ianya adalah satu curian, iaitu syaitan
mencuri (kekhusyu‘an) dari sembahyang seorang hamba dengan (perbuatan) menoleh itu”.”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

Berkata Adzra‘ie Rahimahullah: “Jika dia senghaja melakukannya, sedangkan dia tahu perbuatan menoleh itu adalah makruh, maka hukumnya haram, bahkan menjadi batal jika dia melakukannya
secara olok-olok (main-main).”
Jika seseorang menolehkan mukanya dan berpaling dadanya dari kiblat, maka batal sembahyangnya.
Melirik-lirikkan mata atau mengerlingkan mata tanpa menolehkan muka adalah harus.

3. Mendongakkan muka ke langit
Makruh mendongakkan muka atau pandangan ke langit ketika di dalam sembahyang, walaupun bagi orang buta.
Anas Radhiallahu ‘anhu meriwayatkan, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Bagaimanakah keadaan kaum yang mendongak pandangan mereka ke langit di dalam sembahyang mereka?” Baginda mengeraskan percakapannya tentang perkara itu sehingga Baginda bersabda: “Demi sesungguhnya mereka hendaklah menghentikannya (mendongak ke langit ketika sembahyang), atau demi sesungguhnya akan disambar pandangan mereka itu.”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

Begitu juga makruh melihat atau merenung benda-benda yang boleh mengalihkan perhatian dari sembahyang seperti melihat atau merenung tanda-tanda pada baju atau sebagainya.
Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha, katanya:
“Bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sembahyang pada kain segi empat yang ada padanya tanda-tanda. Baginda memandang kepadanya dengan sekali pandangan. Setelah Baginda selesai sembahyang, Baginda bersabda: “Pergilah dengan kain segi empat yang ada tandatanda ini kepada Abu Jaham, dan bawalah kepadaku kain tebal (yang tidak ada tanda) milik Abu Jaham. Sesungguhnya kain segi empat yang bertanda itu membuatkan aku lengah (lalai) dari sembahyangku.”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menghantar kain segi empat yang ada tanda-tanda tersebut kepada Abu Jaham Radhiallahu ‘anhu kerana beliau yang menghadiahkannya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Malik Rahimahullah dalam kitab Muwattha’.

4. Melipat rambut atau melipat baju
Makruh melipat rambut seperti menyanggulnya atau memasuk - masukkannya ke bawah serban ketika di dalam sembahyang.
Begitu juga makruh melipat baju seperti melipat lengan bajunya dan lain-lain lagi.
Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas Radhiallahu ‘anhuma, Rasulullah
Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam diperintahkan (oleh Allah) untuk bersujud pada tujuh anggota tubuh dan tidak melipat rambut atau pakaian (pada waktu sembahyang). Anggota-anggota itu adalah dahi, kedua tangan, kedua lutut dan kedua kaki.”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

5. Meletakkan tangan di mulut
Makruh meletakkan tangan di mulut tanpa ada hajat atau tujuan. Begitu juga dengan perbuatan mematah-matahkan jari atau mencelah-celahi jari, meletakkan tangan di hidung atau di mulut. Ini kerana, perbuatan seumpama ini boleh menjejaskan khusyu‘ dalam sembahyang.
Makruh menguap dalam sembahyang pada keadaan dirinya mampu untuk menahan dari menguap. Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu:
َ“Adapun menguap itu, maka sesungguhnya ianya adalah daripada (gangguan) syaitan, maka tegahlah ia (tegah diri dari menguap) selagi mampu. Maka apabila seseorang berkata: “haa”, ketawalah (kerananya) syaitan.”
(Hadis riwayat al-Bukhari)

Namun, sunat meletakkan tangan di mulut ketika menguap di dalam sembahyang. Terdapat beberapa pendapat mengenai tangan yang digunakan untuk menutup mulut ketika menguap:
• Menurut Imam Ibnu Hajar al-Haitami Rahimahullah: boleh menggunakan antara tangan kanan atau kiri bagi tujuan tersebut.
• Menurut Imam ar-Ramli Rahimahullah: sunat digunakan tangan kiri.
• Menurut Imam Syabramallisi dan Imam al-Qalyubi Rahimahumallah: Adalah lebih utama menggunakan belakang telapak tangan sebelah kiri.

Dipetik daripada: Pejabat Mufti Brunei Darussalam

Selasa, 19 Januari 2010

Solat dan Lima Jenis Manusia

SUDAH lama kita bersolat, tetapi nampaknya keajaiban dan jaminan solat yang disebut Allah masih samar-samar dalam kehidupan kita.

Allah memberi jaminan dalam firman-Nya, bermaksud: “Sudah pasti berjaya orang mukmin iaitu orang yang khusyuk dalam solatnya.” (Surah al-Mukminun: 1,2)

Pada pertemuan kali ini, penulis mengajak remaja dan siapa saja bermuhasabah mengenai peringkat solat.

Bukannya konsep kejayaan dan cara hendak mencapai khusyuk, tetapi ada beberapa jenis dan golongan serta gaya bersolat di kalangan orang Islam yang semuanya akan mempengaruhi perangai dan cara hidup.

* Jenis Pertama

Hari ini, ramai umat Islam yang tidak bersolat, bahkan ramai juga yang tidak tahu hendak bersolat. Ada yang menafikan kewajipan solat, mereka jatuh kafir sebab itu kadangkala perangainya dengan si kafir tidak ada beza.

* Jenis Kedua

Orang yang melakukan solat secara zahir saja, malah bacaan pun masih tidak betul, taklid buta dan main ikut-ikut orang lain..

Jadi, golongan ini sekejap bersolat, sekejap tidak. Jika ada masa dan emosi baik, dia bersolat. Kalau sibuk dan ada program kenduri, pesta ria, berziarah, bermusafir, letih dan penat, dia tidak bersolat.

Orang ini jatuh fasik. Tidak belajar solat mahupun secara rasmi atau tidak rasmi. Ilmu mengenai solat ialah apa yang dipelajari ketika kecil dan tadika saja. Golongan ini tertolak, bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaan derhaka kepada Allah.

* Jenis Ketiga

Golongan yang melakukan solat cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan solat, Fatihah, doa Iftitah dan tahiyatnya, tetapi tidak dihayati dalam solat itu.

Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia tanpa menghayati solat. Golongan ini dikategorikan sebagai solat ‘awamul Muslimin’ dan jika dididik serta ditambah mujahadah (kesungguhan), dia akan berjaya dalam solat.

* Jenis Keempat

Golongan ini baik sedikit daripada golongan sebelumnya, tetapi main tarik tali dalam solatnya.

Sesekali dia khusyuk, sesekali lalai pula. Apabila teringat sesuatu dalam solatnya, teruslah terbawa-bawa, berkhayal dan seterusnya.

Apabila teringat Allah secara tiba-tiba, insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hati serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimah dan bacaan dalam solat. Begitulah sehingga selesai solatnya.

Peringkat ini orang terbabit akan mula memasuki zon ‘memelihara solat’, tetapi masih belum seronok dengan solat.

* Jenis Kelima

Golongan yang melakukan solat tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz dalam solatnya.

Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekeliling sehingga pekerjaan serta apa pun yang dilakukan atau difikirkan di luar solat itu tidak mempengaruhi so latnya.

Walaupun dia memiliki harta dunia, menjalankan kewajipan dan tugas keduniaan seperti perniagaan, semua itu tidak mempengaruhi solatnya. Hatinya masih dapat memuja Allah dalam solat. Golongan ini disebut orang soleh.

Sebenarnya banyak lagi peringkat solat, tetapi keterbatasan ruangan sekadar lima tahap ini rasanya sudah boleh mu hasabah diri mengenai tahap solat yang kita lakukan.

Jika kita berada di peringkat satu, dua dan tiga, kita sebenarnya belum selamat dan mungkin solat tidak mampu mendapat jaminan Allah.

Ibadat solat boleh membangunkan jiwa dan iman, men jauhkan daripada yang buruk dan merungkai mazmumah (sifat keji), menanamkan mahmudah (sifat terpuji), me lahirkan disiplin hidup dan akhlak yang agung. Semoga solat kita akan berlangsung sebagai mi’raj.

Selasa, 5 Januari 2010

Pesan Dato Dr Fazilah Kamsah

Dato' Dr. Fazilah Kamsah pernah berkata..... .

"Setiap pagi sedekahkan al-fatihah kepada kedua ibu bapamu ( tak kira
masih hidup @ telah tiada )" Nescaya pintu rezekimu akan terbuka
buat kamu...

Berdasarkan Hadith Nabi :
"Tidak akan terputus rezeki seseorang selagi dia tidak meninggalkan doa
kepada kedua orang tua nya dalam sehari"

Huraian hadith:
- jangan sesekali meninggalkan doa kepada kedua ibubapa (baik yang hidup
mahupun yang sudah tiada )
- Allah akan memurahkan rezeki kepada mereka yang tidak putus berdoa
kepada kedua ibu bapa (walaupun ada ibu bapa yang leka, doakan agar
mereka berubah)
- Ingatlah bahawa keredhaan ibu bapa adalah keredhaan Allah
- Semasa berdoa, berdoalah dengan bersungguh2. ...tadah tangan dan
bayangkan wajah kedua orang tua kita , termasuk guru2 kita dan mereka
yang banyak menolong kita (berdoa perlu benar2 bersungguh2)
- Mereka yang lupa berdoa kepada kedua orang tua, akan disempitkan rezeki
oleh Allah

Kesimpulannya:
- Bagi yang berniaga, tak perlu ada ilmu pelaris..... . Cuma jangan lupa
doakan ibu bapa kita setiap hari
- Rezeki bukan sahaja berupa wang ringgit, tetapi segala nikmat yang kita
dapat dari Allah (e.g. makan, kesihatan, kasih sayang, ilmu dsb nya..)
InsyaAllah
Berusaha dan bertawakal.. ...insyallah , rezeki itu bukan kerana ada sijil SPM,
(kata Azmil Mustapha)... ..Mari kita cuba … .Allahhuakhbar. ..

Insya Allah
Allahu Akbar !

Saya tidak pernah menyangka-nyangka bahwa dengan meneruskan kalimat ini . Ke
rakan Dan saudara sekalian, Allah memberikan saya rezeki yang tidak
disangka-sangka. ...Limpahan KurniaNya kepada saya sungguh diluar pemikiran saya...
Subhanallah! Alhamdulillah.

Template by:
Free Blog Templates