Jumaat, 26 Februari 2010

Renungan Jumaat: Sebaik-baik hari dalam seminggu adalah hari Jumaat....

Salam Jumaat,

ALBAZZAR meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w biasa memotong kuku dan menggunting misai sebelum keluar untuk solat Jumaat.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda: Siapa yang membaca surah Ali Imran pada hari Jumaat maka akan didoakan oleh malaikat hingga malam.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda: Siapa membaca pada pagi Jumaat sebelum solat Subuh, Astagh Firullahalladzi la ilaha illa huwal hayyul qayyum wa atubu ilahi’ tiga kali, nescaya Allah akan mengampunkan dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan.

Dari Abu Hurairah r.a katanya, dia mendengar Nabi s.a.w bersabda: Janganlah kamu berpuasa pada hari Jumaat melainkan bersama satu hari sebelumnya atau sesudahnya.

Pada hari Jumaat dijadikan ada saat mustajab; tiada seorang berdoa bertepatan dengan saat itu melainkan pasti doanya diterima selagi tidak berdoa untuk kejahatan atau memutuskan hubungan keluarga.

Nabi Muhammad s.a.w bersabda: Siapa yang berwuduk sahaja untuk menghadiri solat Jumaat adalah sudah baik (memadai), tetapi siapa yang mandi maka adalah terlebih baik.

Nabi Muhammad bersabda: Sesungguhnya hari-hari yang utama bagi kamu iaitu hari Jumaat maka perbanyakkanlah membaca selawat padaku kerana bacaan selawatmu itu langsung disampaikan kepadaku (pada hari Jumaat).

Maksud Hidup dan Keperluan Hidup

Minggu Maulidur Rasul ini marilah kita imbau kembali akan maksud kita dihidupkan di mukabumi Allah ini.

Allah swt menciptakan seluruh makhluk yang ada pada 7 lapisan langit dan 7 lapisan bumi, serta yang berada di antara langit dan bumi. Dari makhluk yang terdahulu sampailah saat ini. Manusia dihadirkan di dunia ini mempunyai maksud dan tujuan. Manusia membuat sesuatu dan menginginkan manfaat dari apa yang dia buat, dan akan kesulitan melaksanakan suatu perintah tanpa ada contohnya, maka Allah swt memberikan conth siapa yang berjaya dan siapa yang gagal. Allah swt memberikan contoh bukan hanya seorang tetatpi beribu-ribu, dan dalam jangka waktu yang sangat panjang.

Sejak zaman NAbi Adam as sampai Khatamun nabuyyin, Rasulullah saw. Orang orang yang berjaya adalah para Nabi as dan orang yang gagal adalah orang yang menentang Nabinya. Apabila manusia tidsak mengetahui maksud dan tujuan hiduonya, maka cara hidupnya pun akan salah. Orang yang tersesat dalam perjalanan namun dia mengetahui tujuannya, maka suatu masa nanti dia akan tahu arah yang seharusnya dituju. Tetapi orang yang sama sekali tidak tahu (tidak ingin memahami) tujuan hidupnya, akan sulitlah dia untuk sampai ke tempat tujuannya.

Maksud dan tujuan Allah swt menciptakan manusia adalah untuk beribadah sebagaimana firmanNya yang bermaksud "Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah Aku." (QS adz- dzariyat: 56)

Bukan hanya manusia tetapi seluruh makhluk di muka bumi ini beribadah menurut caranya masing-masing seperti yang disunnahkan oleh Allah swt sebagaimana firmanNya yang bermaksud, "Apakah kamu tidak mengetahui bahawasanya bertasbih kepada Allah apa yang ada di langit dan di bumi? Begitu juga bertasbih burung-burung yang terbang di udara. Masing-masing mengetahui cara ia solat dan bertasbih. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan (QS an Nur: 41)

Ibadahnya matahari iaitu dengan bergerak setiap hari dari timur ke barat, ibadahnya air iaitu sentiasa mengalir dari tempat tinggi ke tempat yang rendah. Apabila matahari tidak lagi terbit ataupun terbit tetapi berlawanan dengan sunnatullah, terbit dari timur atau sebaliknya, air tidak lagi mengalir dari tempat tinggi ke tempat rendah, maka Allah swt akan menghancurkan bumi ini. Seekor burung bertasbih sehingga mendapat rezeki, keluar mencari makan di waktu pagi dengan perut kosong, pulang pada senja hari dengan perut berisi. Jika dia tidak bertasbih maka rezekinya akan tiada dan akan dimatikan oleh Allah swt. Seekor kupu-kupu dari seekor ulat yang berzikir di dalam kepompongnya sampai menjadi kupu-kupu, sehingga manusia suka dengan kecantikkannya. Seandainya dia tidak beribadah, tidak mahu menjadi kepompong maka Allah swt tidak mengizinkannya untuk hidup menjadi kupu-kupu. Seekor labah-labah yang makanannya adalah serangga yang berterbangan padahal ia tidak boleh terbang, tetapi Allah swt memerintahkannnya membuat sarang lalu berzikir di tengahnya dan Allah swt mengirimkan serangga terbang menuju ke sarangnya untuk makanan si labah-labah.

Apalagi manusia makhluk yang paling sempurna asal kejadiannya, dengan akalnya boleh terbang melebihi burung dengan kapalterbang, dapat bergerak pantas melebihi kepantasan kuda dengan kereta dan mampu berenang melebihi seekor ikan dengan kapal selam, namun jika tidak beribadah akan menjadi asfala saafilin (dikembalikan ke tempat yang serendah-rendahnya).

Dengan ibadah, Allah swt akan memenuhi rezeki manusia, sebagaimana Maryam, ibunda Nabi Isa as yang mendapatkan makanan secara terus dari khazanah Allah swt tanpa asbab. Setiap hari Zakaria as datang ke mihrabnya. Dia melihat makanan di hadapan Maryam, buah-buahan musim sejuk, padahal saat itu musim panas dan sebaliknya buah-buahan musim panas dikala itu musim dingin.

Sekitar 40 tahun Bani Israil menjalani kehidupan mereka dalam ketaatan kepada Allah swt dan RasulNya di lembah Tih yang tandus dan gersang. Mereka tidak mempunyai rumah untuk bernaung, namun mereka diberi naungan awan oleh Allah swt, kemana sahaja mereka pergi, awan itu selalu menaungi mereka. Mereka tidak bekerja, tetapi diberi makanan secara terus dari langit berupa Manna dan Salwa. Manna dan Salwa adalah nama makanan istemewa yang diberikan Allah swt khusus kepada Bangsa Bani Israil di masa Nabi Musa as dulu. Istemewa? Tentu saja, makanan itu special diturunkan dari langit. Menurut orang-orang Yahudi, itulah makanan yang bahan-bahannya diambil dari surga. Mengenai cerita Manna dan Salwa sendiri boleh dibaca dari Al-Quran 2:57, 7:160, dan 20:80. Sekarang tentu tidak dijumpai lagi dua jenis makanan "surga" sekarang ini.

Pakaian mereka cuma sehelai sahaja, tidak pernah dicuci, tetapi tidak pula rosak atau lusuh selama 40 tahun. Bahkan bayi yang baru lahir juga diberikan pakaian oelh Allah swt dan pakaian itu berubah suai mengikut pertumbuhan si bayi tersebut (Allahu Akhbar), ketika badannya bertambah besar bajunya juga turut besar. Semua itu terjadi kerana mereka masih taat beribadah kepada Allah swt.

Suatu ketika nanti ketika Dajjal muncul, semua makanan akan dibubuhkan racun oleh Dajjal. Maka sesiapa sahaja yang memakannya akan menjadi kafir, begitu juga ketika Ya'juj dan Ma'juj dibangkitkan, semua makanan dihabiskannya, sampai tidak ada sedikitpun yang tinggal. Ketika itu kepada orang-orang yang memiliki Iman yang sempurna (ahlul iman) sahaja, hanya dengan berzikir perut mereka akan terasa kenyang dan mereka tidak memerlukan makanan. Jika ketika itu orang-orang tidak mempunyai Iman yang sempurna, mereka akan mengikut nafsu mereka dan mereka takluk kepada Dajjal dan juga Ya'juj dan Ma'juj (Na'uzzubullah).

Abu Umamah ra menceritakan bahwa seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah saw, "Ya! Rasulullah, apakah yang membuat manusia boleh bertahan untuk hidup ketika hari itu?" Rasulullah saw bersabda, "Tasbih, tahmid dan takbir mengalir di dalam tubuh mereka sebagaimana aliran makanan dan minuman." (hadis riwayat Ibnu Majah dan Ibnu Khuzaimah).

Dengan solat, para sahabat ra dapat mendatangkan pertolongan Allah swt sehingga masalah boleh selesai. Tetapi cuba kita lihat dengan solat kita? Kita belum benar-benar yakin bahawa dengan Solat Allah swt akan mendatangkan pertolongan, secara zahir kita melakukan solat namun hati kita teringatkan benda lain (hati berpaling). Beribadah tapi masih yakin bahawa pekerjaan, perdagangan, harta dan sebagainya yang mendatangkan kebahagiaan, sehingga nusratullah (pertolongan Allah) tertangguh.

Pekerjaan, perdagangan, harta adalah cuma keperluan untuk kita hidup di muka bumi ini. Ianya bukanlah maksud hidup kita ini. Maksud kita hanyalah untuk beribadat kepada Allah swt. Bukan bererti manusia tidak boleh bekerja dan berusaha, hanya saja tidak boleh yakin dengan usaha atau pekerjaan itu. Rasulullah saw mengajarkan kepada umatnya untuk produktif, buat dan bercakap benda sia-siapun dilarang. Bukan bermaksud kita tidak perlu kerja, cari harta atau jadi kaya tapi kita kena nafikan semua itu yang membawa kebahagiaan, kedamaian, kecerian tetapi Allah swt lah yang memberikan kebahagaian, kedamaian dan kecerian kepada kita. Bila kita kerja, cari harta dengan niat ikhlas untuk ibadat kepada Allah dan niat untuk dakwahkan agama Allah maka kerja kita akan jadi ibadah. Jika tidur kita, kita tidur ikut sunnah, tidur kita akan jadi ibadah. Jika makan kita, kita ikut sunnah, makan kita akan jadi ibadah. Bila kita bersama isteri kita dengan ikut cara sunnah, itu akan di kira ibadah. Bila seluruh kehidupan kita dari celik mata hingga kita tidur kembali, seluruh kehidupan kita mengikut Al-Quran dan Sunnah, maka seluruh kehidupan kita akan dikira ibadah maka berbahagialah dan berjayalah orang itu di dunia dan di akhirat.

Amin Ya Rabbal Alamin. Kita ambil iqtibar dari nukilan ini, kita amalkan dan dakwahkan kepada orang lain supaya kita semua mendapat manfaatnya, insyaallah.

Salam Maulidur Rasul dari saya dan Salam sambung kerja Nubuwwah ini.

Isnin, 22 Februari 2010

Ingat Kematian Pendorong Beramal Soleh

Setiap manusia yang normal memahami bahawa suatu saat dia akan meninggalkan dunia yang fana ini. Sebahagian orang mungkin menganggap bahawa kematian itu sesuatu yang ngeri, tidak menarik malah menakutkan. Namun, walau apapun, setiap manusia pasti akan menempuh kematian. Demikianlah janji Allah s.w.t. Cuma masa dan cara kematian itu sahaja yang berbeza di antara manusia. Firman Allah s.w.t. bermaksud: "Tiap-tiap yang bernyawa itu akan merasakan mati"(Surah Ali Imran : 185).

Mengingati mati bukanlah bertujuan untuk melenyapkan kebahagiaan dan
keseronokan hidup di dunia. Islam mengajarkan agar manusia banyak-banyak mengingati mati dengan harapan menjadi pendorong untuk aktif melakukan perkara kebajikan dan amal salih, kerana mengingat bahawa dunia ini hanyalah tempat persinggahan sementara, sedangkan akhiratlah kehidupan yang sebenar-benarnya lagi berkekalan. Hidup di dunia ini sebenarnya dijadikan Allah sebagai tempat untuk manusia beramal salih, berbakti dan beribadah kepada Allah SWT. Bukankah Rasulullah s.a.w. dalam sabdanya menyatakan yang bahawa dunia merupakan sawah ladang untuk akhirat. Ertinya, dunia sebagai tempat ini mengumpul amalan baik, sedang akhirat adalah tempat memetik hasil dari amalan tersebut. Dalam hadith yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda bermaksud:
"Berbahagialah hidup di dunia bagi orang yang mengumpul kebajikan untuk
bekalan hari akhiratnya, sehingga ia memperolehi ridha Tuhannya. Dan celakalah hidup di dunia bagi orang yang dipengaruhi oleh dunia, sehingga ia terhalang dari (mengerjakan) amalan untuk akhiratnya, dan lalai untuk memperolehi redha Tuhannya"(HR. al-Hakim).

Oleh kerana kematian itu sesuatu yang pasti menemui seseorang dan tidak pula diketahui bila saatnya, maka orang yang selalu ingat mati pasti akan sentiasa bersiap sedia dengan cara bertekun dan terus memperhebatkan usaha melakukan amal salih, kerana amalan baik sahajalah yang akan menjadi penilaian Allah s.w.t. di hari akhirat kelak, dan inilah sebenarnya sifat orang yang cerdik menurut Rasulullah s.a.w., sepertimana sabda baginda bermaksud:
"Orang yang sempurna akalnya (yakni yang cerdik dan pintar) ialah orang yang suka memeriksa (muhasabah) dirinya sendiri di samping banyak beramal sebagai bekalan untuk menghadapi selepas matinya. Adapun orang yang lemah (yakni yang bodoh) pula ialah orang yang selalu mengikut runtunan hawa nafsunya dan ia berangan-angan (yakni mendapat kurniaan Allah tanpa beramal").(HR. Al-Tirmizi, Ahmad dan Ibnu Majah).

Seseorang yang akan menempuh kematian tanpa membekali diri dengan kebajikan dan amal salih, jelas benar-benar memilih kesengsaraan abadi di akhirat. Sebelum merasai azab yang pedih tak terperi di akhirat, seseorang yang derhaka dan banyak berbuat kejahatan di dunia, akan terlebih dahulu menempuh azab yang juga hebat iaitu semasa di alam barzah. Saidina Abu Bakar As-Siddiq berkata :
"Sesiapa yang memasuki kubur (alam barzah) tanpa bekalan (berupa amal salih), seolah-olah ia belayar di lautan tanpa kapal/sampan.

Diceritakan pula bahawa Saidina Uthman bin Affan sering kali menangis di perkuburan. Maka, ada yang bertanya beliau: "Wahai Amirul Mukminin! Mengapa tuan sering menangis ketika di perkuburan?" Jawab beliau: "Kerana saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya, "Kubur adalah merupakan tempat pertama menuju akhirat, kalau seseorang itu sudah lepas dalam persoalan kubur, maka ujian yang selepasnya akan menjadi lebih ringan, tetapi kalau belum lepas, maka yang sesudahnya akan menjadi lebih hebat/dahsyat lagi"(HR. Al-Tirmizi).

Sebahagian ulama' menyatakan bahawa, sesiapa yang banyak mengingati mati, maka ia akan memberi keutamaan kepada tiga perkara iaitu
1. segera bertaubat
2. berhati tenang
3. rajin beribadah.

Tetapi barangsiapa yang melupakan mati, ia akan menderita tiga perkara iaitu
1. menunda-nunda waktu untuk bertaubat (terkadang meninggal tak sempat bertaubat)
2. tidak rela hidup sederhana, dan
3. malas beribadah.

Syaddad bin Aus pula menyatakan bahawa, kematian itu merupakan huru-hara yang terburuk. Sekiranya hidup kita sedang diliputi kemewahan, kita tentu sangat takut kalau hidup kita ditimpa kesusahan dan penderitaan. Tetapi sayang, kita tidak pula pernah rasa takut akan kesusahan dan penderitaan ketika berhadapan dengan sakratul maut. Kita tidak pernah mengenangkan kesakitan sakratul maut yang pasti bakal mendatangi setiap diri. Kita tidak pernah bimbang yang bahawa kalaulah maut yang datang, maka akan habislah segala apa yang kita miliki, segala-galanya akan kita tinggalkan, anak isteri tersayang, harta benda, pangkat dan semuanya. Kita akan pergi dengan tangan kosong, kecuali apa-apa kebajikan dan amal salih yang pernah kita lakukan semasa hidup di dunia. Demikian kata Syaddad.

Oleh itu, marilah kita insafi bahawa kehidupan di dunia ini hanya sementara. Walaupun hebat macam manapun kedudukan seseorang, kematian adalah perkara yang pasti akan ditempuhinya. Segala kelebihan berupa pangkat, harta, kesombongan, darjat dan kekuasaan hanya mengiringi seseorang ke liang lahad. Bekalan kita hanyalah berupa amalan baik yang selama ini kita usahakan.

Sememangnya dunia ini tempat untuk beramal, maka manfaatkanlah masa hidup yang Allah SWT kurniakan untuk berbuat kebajikan sebanyak-banyaknya.

Ingatlah bahawa saat-saat kematian itu amatlah pedih dan mengerikan,
sebagaimana sabda Nabi s.a.w. bermaksud: "Sesungguhnya mati itu adalah amat pedih umpama ditetak dengan pedang beberapa kali atau digergaji ataupun digunting beberapa kali guntingan" (HR. Abu Na'im).

Akhirnya, untuk memanfaatkan usia yang masih ada kearah beramal salih, renungkan selalu pesanan Nabi s.a.w. menerusi sabdanya bermaksud: "Pergunakan (rebutlah) lima keadaan sebelum datang lima keadaan yang lain, iaitu: keadaan mudamu sebelum keadaan tuamu, keadaan sihatmu sebelum datang keadaan sakitmu, keadaan ketika engkau berada sebelum datang keadaan engkau berhajat, keadaan semasa engkau lapang sebelum datang waktu sibuk, dan keadaan semasa engkau masih hidup sebelum datang kematianmu"(HR. At-Turmizi).

* Tersiar di akhbar Berita Harian, Khamis 16 Jun 2005.

Ahad, 21 Februari 2010

Layak ke kita ni?

Saudaraku, Islam sampai kepada kita saat ini tidak lain berkat jasa Baginda Rasulullah Muhammad SAW sebagai penyampai risalah Allah SWT yang benar dan di redhai. Dan nanti di padang mahsyar, setiap umat islam pasti akan meminta syafa’at dari beliau SAW dan menginginkan berada di barisan beliau SAW. Namun, pengakuan tidaklah cukup sekadar pengakuan. Pasti yang mengaku umat beliau SAW akan berusaha mengikuti jejak beliau dengan jalan mengikuti sunnah-sunnah beliau dan senantiasa membasahi bibir ini dengan mendoakan beliau dengan cara memperbanyak bersalawat kepada beliau SAW.

Sejarah tak akan mampu mengingkari betapa indahnya akhlak dan budi pekerti Rasulullah tercinta, Muhammad SAW hingga salah seorang isteri beliau, Sayyidatina A’isyah RAD mengatakan bahwa akhlak Rasulullah adalah “Al-Qur’an”. Tidak satu perkataan Rasulullah merupakan implementasi dari hawa nafsu beliau, melainkan adalah berasal dari wahyu Ilahi. Begitu halus dan lembutnya perilaku keseharian beliau. Rasulullah SAW adalah agung dengan sifat tawadhu’ yang tiada tandingnya.

Beliau pernah menjahit sendiri pakaiannya yang koyak tanpa harus menyuruh isterinya. Dalam berkeluarga, beliau adalah seorang yang ringan tangan dan tidak segan-segan untuk membantu pekerjaan isterinya di dapur. Selain itu dikisahkan bahawa beliau tiada merasa canggung atau kekok untuk makan disamping seorang tua yang penuh kudis, kotor lagi miskin. Beliau adalah seorang yang paling sabar dimana ketika itu pernah kain beliau ditarik oleh seorang badui hingga berbekas merah dilehernya, namun beliau hanya diam dan tidak marah.

Dalam satu riwayat dikisahkan bahwa ketika beliau mengimami solat berjemaah, para sahabat mendapati seolah-olah setiap beliau berpindah rukun terasa susah sekali dan terdengar bunyi yang aneh. Selesai sholat, salah seorang sahabat, Sayyidina Umar bin Khatthab bertanya, “Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah baginda menanggung penderitaan yang amat berat. Sedang sakitkah engkau ya Rasulullah? “Tidak Ya Umar. Alhamdulillah aku sehat dan segar.” Jawab Rasulullah. “Ya Rasulullah, mengapa setiap kali Baginda menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi-sendi tubuh baginda saling bergeseran? Kami yakin baginda sedang sakit”. Desak Sayyidina Umar penuh cemas.

Akhirnya, Rasulullah pun mengangkat jubahnya. Para sahabat pun terkejut ketika mendapati perut Rasulullah SAW yang kempis tengah di lilit oleh sehelai kain yang berisi batu kerikil sebagai penahan rasa lapar. Ternyata, batu-batu kerikil itulah yang menimbulkan bunyi aneh setiap kali tubuh Rasulullah SAW bergerak. Para sahabat pun berkata, “Ya Rasulullah, adakah bila baginda menyatakan lapar dan tidak punya makanan, kami tidak akan mendapatkannya untuk tuan?”. Baginda Rasulullah pun menjawab dengan lembut, “Tidak para sahabatku. Aku tahu, apapun akan kalian korbankan demi Rasulmu. Tetapi, apa jawabanku nanti dihadapan Allah, apabila aku sebagai pemimpin, menjadi beban bagi umatnya? Biarlah rasa lapar ini sebagai hadiah dari Allah buatku, agar kelak umatku tak ada yang kelaparan di dunia ini, lebih-lebih di akhirat nanti.

Teramat agung peribadi Rasulullah SAW sehingga para sahabat yang ditanya oleh seorang badui tentang akhlak beliau SAW hanya mampu menangis kerana tidak sanggup untuk menggambarkan betapa mulia akhlak beliau SAW. Beliau diutus tidak lain untuk menyempurnakan akhlak manusia dan sebagai suri tauladan yang baik sepanjang zaman.

Sahabatku, sungguh kehadiran Rasulullah SAW adalah untuk menyempurnakan akhlak manusia segala hal yang beliau contohkan kepada umat manusia. Beliau tidak pernah pandang bulu atau kaum dalam hal menghargai manusia, penuh kasih sayang, tidak pernah mendendam, malahan beliau pernah menangis ketika mengetahui bahwa balasan kekafiran adalah neraka yang menyala-nyala hingga menginginkan umat manusia untuk mengEsakan Allah SWT.

Cukup kiranya beliau yang jadi suri tauladan kita, umat islam khususnya yang hari ini sebahagian sudah sangat jauh dari akhlak Rasulullah, baik dalam tindakan maupun perkataan yang menyejukkan. Apa yang dikatakan oleh seorang sastrawan Pakistan, Muhammad Iqbal dalam salah satu karyanya dapat kita jadikan renungan bersama dimana beliau berkata: “Barangsiapa yang mengaku umat Nabi Muhammad, hendaklah berakhlak seperti beliau (Nabi Muhammad)”.

Dalam salah satu hadits dikatakan bahwa “Belum beriman seseorang sehingga aku (Rasulullah Muhammad SAW) lebih dicintainya daripada ayahnya, anak-anaknya dan seluruh manusia”(HR. Bukhari). Kita tidak tahu apakah nanti akan di akui Rasulullah sebagai umatnya atau tidak kelak di yaumil kiamah. Namun satu yang pasti bahawa semua ingin berada di barisan beliau. Maka, marilah kita sama-sama berusaha untuk mengikuti akhlak beliau SAW semampu diri kita, sebagai suri tauladan kita yang utama, memperbanyak ucapan salawat untuknya, membela sunnahnya, bukan malah membelakanginya (mari berlindung dari hal demikian), sebagai bahagian dari rasa cinta kita terhadapnya.

Sahabatku, mari kita sampaikan salam dan salawat kepada beliau SAW, yang dengannya kita akan beroleh cinta dan Syafa’atnya kelak di yaumil mahsyar.

InsyaAllah…Amin.

"Allahumma sholli ‘alaa sayyidina wa habibina wa mawlana Muhammad wa aalihi wa shohbihi wasallim"

"Ummati…Ummati…Ummati…." begitulah kata-kata terakhir Rasulullah SAW pada detik-detik terakhir sakaratul maut beliau. Begitu cintanya beliau kepada ummatnya, sedangkan kita masih juga melakukan hal-hal yang baginda benci dan larang. Astagfirullah al adzim.

Renunglah akhlak kita semasa ini. Di mana kita untuk mendapat syafaat Nabi SAW? Layak ke kita?

Semoga diri ini, tuan-tuan dan semua ummat semakin baik dan istiqamah sebagai hamba Allah SWT dan ummat Rasulullah SAW yang mulia itu…

Amiiin yaa Rabbal Alamiiin.

Sabtu, 20 Februari 2010

Di mana kah kita hari ni? Rasulullah menangis sepanjang malam....

Suatu malam Rasulullah saw menangis semalam suntuk. Beliau terus dalam keadaan solat hingga waktu Subuh sambil terus menerus membaca ayat berikut ini :

“Jika Engkau seksa mereka, sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu. Dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkau adalah Maha Perkasa lagi Bijaksana”

“Ya Allah, jika Engkau mengazab mereka, maka Engkaulah penentunya, mereka adalah hamba-hamba-Mu, dan Engkaulah adalah pemiliknya. Sedangkan pemilik berhak menghukum hambanya yang bersalah. Tetapi jika Engkau memaafkan mereka, maka sesungguhnya Engkau pulalah penentunya. Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maka Engkau pun berkuasa untuk memberi maaf. Engkau pun Maha Bijaksana, maka memaafkan mereka juga sesuai dengan kebijaksanaan-Mu “ (Bayanul Qur’an)

Imam Adham rah.a diriwayatkan pernah pada suatu malam terus menerus membaca ayat :

“Dan berpisahlah kamu pada hari ini, hai orang-orang yang berdosa.”
(QS. Yasin 59)

Hikmah : Ayat ini mengandung makna bahwa pada hari kiamat orang-orang yang durhaka diperintahkan untuk berpisah dari orang-orang yang berbakti kepada Allah dan tidak diperbolehkan bergaul dengan para solehin sebagaimana yang pernah dilakukan mereka ketika di dunia.

Membayangkan peristiwa yang akan terjadi, maka mereka yang bertaqwa sering menangis kerana takut dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang engkar kepada Allah pada hari hisab kelak.

Ayuh kita muhasabah diri kita hari ini. Di mana kah kita hari ni?

Jumaat, 19 Februari 2010

Pesanan Imam Ghazali

Suatu hari Imam Ghazali bertanya kepada murid-muridnya:

Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia ini?

Murid 1: Orang tua

Murid 2: Guru

Murid 3: Teman

Murid 4: Kaum kerabat

Imam Ghazali: Semua jawapan itu benar. Tetapi yang paling dekat dengan kita ialah MATI. Sebab itu janji Allah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati ( Surah Ali-Imran :185).

Imam Ghazali: Apa yang paling jauh dari kita di dunia ini ?

Murid 1: Negeri Cina

Murid 2: Bulan

Murid 3: Matahari

Murid 4: Bintang-bintang

Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar. Tetapi yang paling benar adalah MASA LALU
Bagaimanapun kita, apapun kenderaan kita, tetap kita tidak akan dapat kembali ke masa yang lalu. Oleh sebab itu kita harus menjaga hari ini, hari esok dan hari2 yg akan datang dengan perbuatan yang sesuai dengan ajaran Agama.

Imam Ghazali: Apa yang paling besar didunia ini ?

Murid 1: Gunung

Murid 2: Matahari

Murid 3: Bumi

Imam Ghazali: Semua jawaban itu benar, tapi yang besar sekali adalah HAWA NAFSU (Surah Al Araf: 179). Maka kita harus hati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu kita membawa ke neraka.



Imam Ghazali: Apa yang paling berat didunia?

Murid 1: Baja

Murid 2: Besi

Murid 3: Gajah

Imam Ghazali: Semua itu benar, tapi yang paling be! rat adalah MEMEGANG AMANAH (Surah Al-Azab : 72 ). Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak
mampu ketika Allah SWT meminta mereka menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya berebut-rebut menyanggupi permintaan Allah SWT sehingga banyak manusia masuk ke neraka kerana gagal memegang amanah.

Imam Ghazali: Apa yang paling ringan di dunia ini ?

Murid 1: Kapas

Murid 2: Angin

Murid 3: Debu

Murid 4: Daun-daun

Imam Ghazali: Semua jawaban kamu itu benar, tapi yang paling ringan sekali didunia ini adalah MENINGGALKAN SOLAT. Gara-gara pekerjaan kita atau urusan dunia, kita tinggalkan solat

Imam Ghazali: Apa yang paling tajam sekali di dunia ini?

Murid- Murid dengan serentak menjawab : Pedang

Imam Ghazali: Itu benar, tapi yang paling tajam sekali didunia ! ini adalah LIDAH MANUSIA. Kerana melalui lidah, manusia dengan mudahnya menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya sendiri

Selasa, 16 Februari 2010

Hanya Kerana Sebutir Kurma

Berdasarkan pengajaran yang kte dapat daripada cerita dibawah...sungguh aku terharu dan ingin memohon kepada semua kawan2 supaya menghalalkan apa sahaja yang terjadi diantara aku dan kamu semua termasuklah makan minum, barang2, atau kata2 janji yang tidak dikotakan...sesungguhnya kte tidak tahu bila & dimana kte akan berada selepas ini.....masing2 sudah ade kehidupan sendiri ...

Hanya Kerana sebutir kurma

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat
ziarah ke mesjidil Aqsa.

Untuk bekal di perjalanan, ia membeli 1 kg kurma dari
pedagang tua di dekat mesjidil Haram.

Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat
sebutir kurma tergeletak didekat timbangan.
Menyangka kurma itu bagian dari yang ia beli, Ibrahim
memungut dan memakannya.

Setelah itu ia langsung berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan
kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa.
Seperti biasa, ia suka memilih sebuah tempat beribadah pada
sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra.
Ia shalat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba ia mendengar
percakapan dua Malaikat tentang dirinya.


"Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara
yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,"

kata malaikat yang satu.

"Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak karena 4 bulan
yg lalu ia memakan sebutir kurma yang jatuh dari
meja seorang pedagang tua di dekat mesjidil haram," jawab
malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin adham terkejut sekali, ia terhenyak, jadi selama
4 bulan ini ibadahnya, shalatnya, doanya dan mungkin
amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT
gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

"Astaghfirullahal adzhim" Ibrahim beristighfar.

Ia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui
pedagang tua penjual kurma.
Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah
ditelannya.

Begitu sampai di Mekkah ia langsung menuju tempat penjual
kurma itu, tetapi ia tidak menemukan pedagang
tua itu melainkan seorang anak muda. "4 bulan yang lalu saya
membeli kurma disini dari seorang pedagang tua.

kemana ia sekarang ?" tanya Ibrahim.

"Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan
pekerjaannya berdagang kurma" jawab anak muda itu.

"Innalillahi wa innailaihi roji'un, kalau begitu kepada
siapa saya meminta penghalalan ?".
Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak
muda itu mendengarkan penuh minat.

"Nah, begitulah" kata ibrahim setelah bercerita,

"Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau
menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku

makan tanpa izinnya?".

"Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi
entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang.

Saya tidak berani mengatas nama kan mereka karena mereka
mempunyai hak waris sama dengan saya."
"Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka
satu persatu."
Setelah menerima alamat, ibrahim bin adham pergi menemui.
Biar berjauhan, akhirnya selesai juga.
Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka
yang termakan oleh ibrahim.

4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah
kubah Sakhra.

Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar
lagi bercakap cakap.
"Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara
makan sebutir kurma milik orang lain."
"Ooooooo, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah
mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu.
Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran
sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain.

Sekarang ia sudah bebas."

"Apabila anda mempunyai teman atau saudara yang anda sayangi
forward-lah e-mail ini.
Oleh sebab itu berhati-hatilah dgn makanan yg masuk ke tubuh
kita, sudah halal-kah? lebih baik tinggalkan bila
ragu-ragu... "

Pada hadits yang lain S.A.W. bersabda; 'Siapa yang merampas hak orang Islam dengan sumpahnya, maka Allah mewajibkan dia masuk neraka dan mengharamkannya masuk surga.. Seorang laki-laki bertanya, walaupun sedikit ya Rasulullah? Nabi menjawab, walaupun sebatang kayu sugi.' (Riwayat Muslim).

Sabtu, 6 Februari 2010

6 Perkara Allah Sembunyikan

Allah SWT selesai menciptakan Jibrail as dengan bentuk yang cantik,dan Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu antara timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap).Setelah itu Jibrail as memandang dirinya sendiri dan berkata:

"Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik daripadaaku?."

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. "Tidak" Kemudian Jibrail as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.

Setelah selesai Jibrail as solat, maka Allah SWT berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibrail, kamu telah menyembah aku dengan ibadah yang bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorangpun yang menyembah kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi diakhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya Muhammad.' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa, sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar sahaja,dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran mereka melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka demi kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atas perintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu."

Kemudian Jibrail as berkata:

"Ya Tuhanku, apakah yang Engkau hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?"

Lalu Allah berfirman yang bermaksud.

"Ya Jibrail, akan Aku berikan syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal..."

Kemudian Jibrail as meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga Ma'waa. Setelah Jibrail as mendapat izin dari Allah SWT makapergilah Jibrail as dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000 tahun, terbanglah malaikat jibrail as selama 300 tahun sehingga ia merasa letih danlemah dan akhirnya dia turun singgah berteduh di bawah bayangan sebuah pohondan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia berkata dalam sujud:

"Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya,atau sepertiganya, atau seperempatnya?"

Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud.

"Wahai Jibrail, kalau kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbangseperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan....."

Marilah sama2 kita fikirkan dan berusaha lakukan...

Sesungguhnya Allah S.W.T telah menyembunyikan enam perkara iaitu :* Allah S.W.T telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.* Allah S.W.T telah menyembunyikan murka-Nya di dalam maksiat.* Allah S.W.T telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di dalam Al-Quran.* Allah S.W.T telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan Ramadhan.* Allah S.W.T telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam solat(yang lima waktu).* Allah S.W.T telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat di dalam semua hari.Semoga kita mendapat berkat daripada ilmu ini.

Wallahualam

Kalau rajin... Tolong sebarkan cerita ini kepada saudara Muslim-Muslimat yang lain agar menjadi renungan dan pelajaran kepada kita semua. Ilmu yang bermanfaat ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orangy ang mengajarnya meskipun dia sudah meninggal dunia...

Khamis, 4 Februari 2010

Hikmah Makanan Dalam Islam

Roti (khubz)

Roti yang paling bagus ialah diperbuat daripada gandum yang baik dimasak dalam pembakar roti yang bulat. Roti itu dibiarkan sejuk sebelum dimakan, jika tidak kita akan merasa haus bila memakannya. Roti yang sudah lama dan tidak elok akan menyebukan perut. Roti yang terdapat sekam gandum mudah dicernakan. Nabi s.a.w. pernah bersabda “Jangan potong roti dengan pisau, hormatilah roti itu dengan memotong dengan tanganmu kerana Allah menghormati roti itu”.


Jintan Manis (anisun)

Jintan manis banyak khasiatnya ianya melegakan kesakitan dalam badan, melancarkan aliran keluar haid, membanyakkan susu dan membuang gas dalam usus. Ianya juga boleh digunakan dalam bentuk serbuk dan disapu disekeliling mata bagi menguatkan pandangan mata.


Epal (tuffah)

Epal yang masam lebih sejuk daripada yang manis. Ianya juga boleh menguatkan organ hati.


Asparagus (hiyawn)

Asparagus berkhasiat bagi membuka sekatan pada buah pinggang dan memudahkan kelahiran anak.


Pisang (mawz)
Pisang boleh menyejukkan badan dan ianya boleh dimakan dengan madu lebah.


Barli (sya’ir)
Barli berkhasiat sebagai penyejuk badan. Rasulullah s.a.w. pernah memberi sup barli kepada orang yg mengidap demam.

Template by:
Free Blog Templates