Isnin, 22 Februari 2010

Ingat Kematian Pendorong Beramal Soleh

Setiap manusia yang normal memahami bahawa suatu saat dia akan meninggalkan dunia yang fana ini. Sebahagian orang mungkin menganggap bahawa kematian itu sesuatu yang ngeri, tidak menarik malah menakutkan. Namun, walau apapun, setiap manusia pasti akan menempuh kematian. Demikianlah janji Allah s.w.t. Cuma masa dan cara kematian itu sahaja yang berbeza di antara manusia. Firman Allah s.w.t. bermaksud: "Tiap-tiap yang bernyawa itu akan merasakan mati"(Surah Ali Imran : 185).

Mengingati mati bukanlah bertujuan untuk melenyapkan kebahagiaan dan
keseronokan hidup di dunia. Islam mengajarkan agar manusia banyak-banyak mengingati mati dengan harapan menjadi pendorong untuk aktif melakukan perkara kebajikan dan amal salih, kerana mengingat bahawa dunia ini hanyalah tempat persinggahan sementara, sedangkan akhiratlah kehidupan yang sebenar-benarnya lagi berkekalan. Hidup di dunia ini sebenarnya dijadikan Allah sebagai tempat untuk manusia beramal salih, berbakti dan beribadah kepada Allah SWT. Bukankah Rasulullah s.a.w. dalam sabdanya menyatakan yang bahawa dunia merupakan sawah ladang untuk akhirat. Ertinya, dunia sebagai tempat ini mengumpul amalan baik, sedang akhirat adalah tempat memetik hasil dari amalan tersebut. Dalam hadith yang lain, Rasulullah s.a.w. bersabda bermaksud:
"Berbahagialah hidup di dunia bagi orang yang mengumpul kebajikan untuk
bekalan hari akhiratnya, sehingga ia memperolehi ridha Tuhannya. Dan celakalah hidup di dunia bagi orang yang dipengaruhi oleh dunia, sehingga ia terhalang dari (mengerjakan) amalan untuk akhiratnya, dan lalai untuk memperolehi redha Tuhannya"(HR. al-Hakim).

Oleh kerana kematian itu sesuatu yang pasti menemui seseorang dan tidak pula diketahui bila saatnya, maka orang yang selalu ingat mati pasti akan sentiasa bersiap sedia dengan cara bertekun dan terus memperhebatkan usaha melakukan amal salih, kerana amalan baik sahajalah yang akan menjadi penilaian Allah s.w.t. di hari akhirat kelak, dan inilah sebenarnya sifat orang yang cerdik menurut Rasulullah s.a.w., sepertimana sabda baginda bermaksud:
"Orang yang sempurna akalnya (yakni yang cerdik dan pintar) ialah orang yang suka memeriksa (muhasabah) dirinya sendiri di samping banyak beramal sebagai bekalan untuk menghadapi selepas matinya. Adapun orang yang lemah (yakni yang bodoh) pula ialah orang yang selalu mengikut runtunan hawa nafsunya dan ia berangan-angan (yakni mendapat kurniaan Allah tanpa beramal").(HR. Al-Tirmizi, Ahmad dan Ibnu Majah).

Seseorang yang akan menempuh kematian tanpa membekali diri dengan kebajikan dan amal salih, jelas benar-benar memilih kesengsaraan abadi di akhirat. Sebelum merasai azab yang pedih tak terperi di akhirat, seseorang yang derhaka dan banyak berbuat kejahatan di dunia, akan terlebih dahulu menempuh azab yang juga hebat iaitu semasa di alam barzah. Saidina Abu Bakar As-Siddiq berkata :
"Sesiapa yang memasuki kubur (alam barzah) tanpa bekalan (berupa amal salih), seolah-olah ia belayar di lautan tanpa kapal/sampan.

Diceritakan pula bahawa Saidina Uthman bin Affan sering kali menangis di perkuburan. Maka, ada yang bertanya beliau: "Wahai Amirul Mukminin! Mengapa tuan sering menangis ketika di perkuburan?" Jawab beliau: "Kerana saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda maksudnya, "Kubur adalah merupakan tempat pertama menuju akhirat, kalau seseorang itu sudah lepas dalam persoalan kubur, maka ujian yang selepasnya akan menjadi lebih ringan, tetapi kalau belum lepas, maka yang sesudahnya akan menjadi lebih hebat/dahsyat lagi"(HR. Al-Tirmizi).

Sebahagian ulama' menyatakan bahawa, sesiapa yang banyak mengingati mati, maka ia akan memberi keutamaan kepada tiga perkara iaitu
1. segera bertaubat
2. berhati tenang
3. rajin beribadah.

Tetapi barangsiapa yang melupakan mati, ia akan menderita tiga perkara iaitu
1. menunda-nunda waktu untuk bertaubat (terkadang meninggal tak sempat bertaubat)
2. tidak rela hidup sederhana, dan
3. malas beribadah.

Syaddad bin Aus pula menyatakan bahawa, kematian itu merupakan huru-hara yang terburuk. Sekiranya hidup kita sedang diliputi kemewahan, kita tentu sangat takut kalau hidup kita ditimpa kesusahan dan penderitaan. Tetapi sayang, kita tidak pula pernah rasa takut akan kesusahan dan penderitaan ketika berhadapan dengan sakratul maut. Kita tidak pernah mengenangkan kesakitan sakratul maut yang pasti bakal mendatangi setiap diri. Kita tidak pernah bimbang yang bahawa kalaulah maut yang datang, maka akan habislah segala apa yang kita miliki, segala-galanya akan kita tinggalkan, anak isteri tersayang, harta benda, pangkat dan semuanya. Kita akan pergi dengan tangan kosong, kecuali apa-apa kebajikan dan amal salih yang pernah kita lakukan semasa hidup di dunia. Demikian kata Syaddad.

Oleh itu, marilah kita insafi bahawa kehidupan di dunia ini hanya sementara. Walaupun hebat macam manapun kedudukan seseorang, kematian adalah perkara yang pasti akan ditempuhinya. Segala kelebihan berupa pangkat, harta, kesombongan, darjat dan kekuasaan hanya mengiringi seseorang ke liang lahad. Bekalan kita hanyalah berupa amalan baik yang selama ini kita usahakan.

Sememangnya dunia ini tempat untuk beramal, maka manfaatkanlah masa hidup yang Allah SWT kurniakan untuk berbuat kebajikan sebanyak-banyaknya.

Ingatlah bahawa saat-saat kematian itu amatlah pedih dan mengerikan,
sebagaimana sabda Nabi s.a.w. bermaksud: "Sesungguhnya mati itu adalah amat pedih umpama ditetak dengan pedang beberapa kali atau digergaji ataupun digunting beberapa kali guntingan" (HR. Abu Na'im).

Akhirnya, untuk memanfaatkan usia yang masih ada kearah beramal salih, renungkan selalu pesanan Nabi s.a.w. menerusi sabdanya bermaksud: "Pergunakan (rebutlah) lima keadaan sebelum datang lima keadaan yang lain, iaitu: keadaan mudamu sebelum keadaan tuamu, keadaan sihatmu sebelum datang keadaan sakitmu, keadaan ketika engkau berada sebelum datang keadaan engkau berhajat, keadaan semasa engkau lapang sebelum datang waktu sibuk, dan keadaan semasa engkau masih hidup sebelum datang kematianmu"(HR. At-Turmizi).

* Tersiar di akhbar Berita Harian, Khamis 16 Jun 2005.

0 ulasan:

Catat Ulasan

Template by:
Free Blog Templates